post
Bisnis Terjemahan

Tiga Mitos Umum Yang Beredar Tentang Bisnis Terjemahan

Prinsip penutur asli berlebihan, dan konsep akademis tentang 'mutu' sedikit artinya dalam konteks bisnis. Pernyataan seperti ini mungkin terdengar kurang menyenangkan bagi penerjemah dan klien. Namun mereka yang berencana untuk mendirikan bisnis terjemahan harus menyadari bahwa pandangan yang ada tentang usaha terjemahan mungkin sedikit keterkaitannya dengan kenyataan.

Terdapat banyak bahasa di dunia, sebagian besar memiliki ribuan dan bahkan miliaran penutur monolingual atau bilingual. Hukum statistika nampaknya menetapkan, karenanya, bahwa segala upaya untuk mendirikan bisnis terjemahan sia-sia, jika hanya karena jumlah calon pesaing luar biasa banyaknya. Namun, begitu Anda memulai bisnis terjemahan Anda, Anda akan menyadari bahwa persaingan serius, yaitu dari pesaing dengan kelihaian berusaha dan keberanian untuk mempertanyakan mitos terjemahan - sebenarnya relatif jarang.

Penutur asli umumnya dianggap sebagai otoritas persoalan terjemahan yang tidak terbantahkan. Hal ini membawa kita menuju mitos pertama tentang bisnis terjemahan: penutur asli itu sempurna. Ketika Anda mendirikan bisnis terjemahan Anda sendiri, Anda akan segera mengetahu bahwa kebanyakan pelanggan, terutama yang lebih berpengetahuan, akan menuntut agar terjemahannya dilakukan oleh seorang penutur asli, dengan asumsi bahwa seorang penutur asli merupakan penulis yang baik dengan sendirinya. Tidak demikian. Meskipun mungkin terdapat lebih dari semiliar penutur asli bahasa Inggris di seluruh dunia, hanya sebagian kecil dari mereka yang dapat diandalkan untuk memiliki penilaian yang diperlukan untuk memutuskan apakah suatu terjemahan bagus secara kebahasaan dalam konteks bisnis tertentu. Kita tidak boleh dengan sendirinya berasumsi bahwa seorang penutur asli merupakan penulis yang baik dalam bahasanya sendiri, apalagi bahwa ia adalah seorang penerjemah yang baik. Misalnya, terjemahan memerlukan wawasan menyeluruh tentang bahasa sumber serta bahasa sasaran. Ketika Anda menyewa penerjemah untuk bisnis Anda, jangan lupa bahwa sementara penerjemah yang baik biasanya adalah penutur asli bahasa sasaran, tidak semua penerjemah penutur asli adalah penerjemah yang baik.

Mitos kedua tentang bisnis terjemahan ada kaitannya dengan prioritas klien, dan asumsi bahwa lebih dari apapun, klien ingin mutu.. Orang-orang dapat dimaklumi karena menanggapinya dengan serius. Setiap orang waras akan mengira bahwa perhatian utama klien ketika mempekerjakan agensi terjemahan profesional adalah untuk mendapatkan terjemahan berkualitas tinggi. Tidak demikian. Penelitian telah menunjukkan bahwa kebanyakan klien bahkan lebih tertarik dengan kecepatan daripada mutu.. Ini tidak berarti bahwa klien Anda akan senang menerima hasil yang buruk selama ia mendapatkannya dengan cepat; intinya adalah bahwa standar mutu dalam konteks bisnis berbeda dari standar mutu dalam konteks akademis, dan mungkin dibayangi oleh masalah praktis. Mahasiswa dilatih untuk mencapai kesempurnaan bahasa, untuk menghasilkan terjemahan yang dirumuskan dalam tata bahasa yang sempurna dan gaya yang luar biasa netral. Namun hasil dari pelatihan tersebut mungkin tidak akan cukup untuk memuaskan selera klien bisnis. Malahan, kemungkinan seleranya sebanyak jumlah kliennya. Seorang pengacara akan mengharapkan agar Anda terlebih dahulu untuk membuat pasal-pasal yang tidak ambigu dan menggunakan gaya bahasa hukum yang sesuai; pembuat mesin memerlukan wawasan teknis dan jargon teknis yang otentik; dan penerbit majalah umum memerlukan artikel yang cukup enak dibaca. Apa yang cenderung diharapkan oleh semua klien pada umumnya adalah menghargai tenggat waktu. Lagipula, ketika ada klien asing yang datang untuk menandatangani kontrak, seharusnya ada sesuatu yang perlu ditandatangani; ketika ada majalah yang telah diiklankan untuk muncul, majalah tersebut seharusnya tersedia ketika pasar menantikannya. Di lingkungan bisnis, beragam pihak mungkin terlibat dalam pembuatan sebuah dokumen, yang artinya penundaan akan cepat menumpuk dan mungkin memiliki akibat finansial yang serius. Jadi, pemula harus sadar bahwa 'mutu' sama dengan kemampuan beradaptasi dengan laras bahasa dan jargon klien, dan bahwa tenggat waktu pendek kemungkinan sama menariknya dengan prosedur jaminan mutu.

Jika Anda mampu menarik minat pelanggan, Anda akan mengetahui bahwa industri terjemahan bisa cukup menguntungkan, bahkan bagi pemula. Mitos ketiga adalah bahwa terjemahan pada dasarnya adalah bisnis ad hoc dengan keuntungan yang sangat rendah. Tidak demikian. Berbagai usaha sukses dalam beberapa tahun belakangan ini, misalnya di Belanda dan Eropa Timur, telah mematahkan citra tradisional penerjemah yang bekerja keras dari fajar hingga senja di loteng yang dingin dan masih hampir tidak mampu memenuhi kebutuhan hidupnya. Benar bahwa proses terjemahan bersifat padat karya, dan terlepas dari semua upaya komputerisasi, ada tanda-tanda bahwa terjemahan pada dasarnya akan tetap mengandalkan tenaga manusia selama tahun-tahun yang akan datang. Namun demikian, jika Anda mampu menyediakan terjemahan bermutu tinggi, yang ditujukan untuk memenuhi kebutuhan klien Anda dan dalam tenggat waktu yang telah ditentukan, Anda akan mendapati bahwa Anda akan dianggap serius sebagai mitra dan dihargai dengan keuntungan kecil yang sangat layak.

Anindyatrans adalah kantor jasa penerjemah tersumpah yang dapat menerjemahkan dari bahasa Inggris ke bahasa Indonesia atau sebaliknya, dan juga beberapa bahasa lain yang dapat diterjemahkan. Anda bisa menghubungi di nomor 081310304594 Anindyatrans Kantor Penerjemah Tersumpah 8 Bahasa di 8 Kota Indonesia.